Menu

Contoh PTS Penjaskes : UPAYA MENGEMBANGKAN KOMPETENSI SKILL GURU PENJASKES DI 5 SD BINAAN SE-KECAMATAN _________ KABUPATEN ________ PROPINSI ________ MELALUI PEMBERIAN KONSEP PEMBELAJARAN TEAM TEACHING METHOD ( T T M )

November 8, 2016 | PTS

Contoh PTS Penjaskes : UPAYA MENGEMBANGKAN  KOMPETENSI SKILL GURU  PENJASKES  DI 5 SD BINAAN  SE-KECAMATAN  _________  KABUPATEN  ________ PROPINSI  ________  MELALUI PEMBERIAN KONSEP PEMBELAJARAN TEAM TEACHING METHOD  ( T T M )

Pada dasarnya dalam kehidupan suatu bangsa, faktor pendidikan mempunyai peranan yang sangat penting untuk menjamin perkembangan dan kelangsungan hidup bangsa tersebut. Secara langsung maupun tidak langsung pendidikan adalah suatu usaha sadar dalam menyiapkan pertumbuhan dan perkembangan anak melalui kegiatan, bimbingan, pengajaran dan pelatihan bagi kehidupan dimasa yang akan datang. Tentunya hal ini merupakan tanggung jawab bersama antara pemerintah, anggota masyarakat dan  orang tua. Untuk  mencapai keberhasilan ini perlu dukungan dan partisipasi aktif yang bersifat terus menerus dari semua pihak.

Dewasa ini sistem pendidikan di Indonesia ternyata telah mengalami banyak perubahan. Perubahan-perubahan itu terjadi karena telah dilakukan berbagai usaha pembaharuan dalam pendidikan. Akibat pengaruh itu pendidikan semakin mengalami kemajuan. Hal ini dapat dirasakan di tengah – tengah dinamika masyarakat yang berkembang saat ini.

Sejalan dengan kemajuan tersebut, maka dewasa ini pendidikan di sekolah-sekolah telah menunjukkan perkembangan yang sangat pesat. Perkemangan itu terjadi karena terdorong adanya pembaharuan tersebut, sehingga di dalam pengajaranpun guru selalu ingin menemukan metode dan peralatan baru yang dapat memberikan semangat belajar bagi  peserta didik. Bahkan secara keseluruhan dapat dikatakan bahwa pembaharuan dalam system pendidikan yang mencakup seluruh komponen yang ada. Pembangunan di bidang pendidikan barulah ada artinya apabila dalam pendidikan dapat dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan bangsa Indonesia yang sedang membangun.

Dalam bidang kesehatan dan olahraga-pun terjadi adanya perubahan yang dinamis. Sektor kesehatan semakin mendapatkan perhatian oleh masyarakat, karena mereka sadar akan pentingnya menjaga kesehatan demi kelangsungan hidup. Pola hidup sehat telah mendorong masyarakat untuk melakukan olahraga secara rutin dan  dan teratur. Olahraga menjadi kebutuhan disela – sela kesibukan masyarakat yang semakin padat.

Olahraga yang teratur akan memberikan manfaat yang tidak sedikit pada tubuh. Selain mencegah timbulnya penyakit olahraga yang teratur juga dapat meningkatkan kinerja otak.  Guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes) akan lebih mudah  memberikan materi pelajaran apabila kondisi mental maupun fisiknya sehat.  Guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes) akan lebih siap menghadapi segala macam tantangan dalam pertumbuhannya apabila kondisi mental dan fisiknya prima.

Selain untuk menjaga kesehatan tubuh olahraga juga dapat dijadikan ajang dalam berprestasi. Hal ini sejalan dengan apa yang digariskan dalam GBHN ketetapan MPR No. II/MPR/1998 yang berbunyi; “ Pendidikan jasmani dan olahraga perlu makin ditingkatkan dan memasyarakatkan sebagai cara pembinaan kesehatan jasmani dan rohani bagi setiap anggota masyarakat selanjutnya perlu ditingkatkan prestasi dalam berbagai cabang olahraga”.

Tantangan sekolah dalam ikut berperan aktif dalam pembinaan kesehatan jasmani dan rohani adalah bagaimana mendorong  guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes) untuk peduli akan pentingnya kesehatan tubuh melalui kegiatan olahraga. Kegiatan rutin olahraga yang diselenggarakan di sekolah dapat menumbuh kembangkan minat dan bakat  peserta didik terhadap suatu cabang olah raga tertentu. Untuk itu guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes)  mendapat tantangan yang berat guna lebih mengefektifkan cara mengajar dan pola  pembelajaran yang lebih inovatif.  Minat dan bakat  peserta didik harus tergali oleh eksistensi guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes) di sekolah.

pesan-ptk-pts

Kurangnya minat berolahraga baik oleh kalangan guru dan peserta didik  disebabkan oleh ketidaktepatan metodologi pengajaran yang diterapkan guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes), paradigma lama pendidikan konvensional yang selalu menggunakan metode klasikal dan ceramah, tanpa diselingi berbagai metode yang menantang untuk berusaha. Termasuk adanya penyekat ruang antara guru dan siswa. Hal ini merupakan tantangan sekaligus permasalahan yang dihadapi guru Pendidikan Jasmani  dan Kesehatan (penjaskes) sebagai pengajar di sekolah. Permasalahan ini harus dicarikan solusinya supaya melalui kegiatan olahraga  di sekolah dapat berprestasi baik secara akademis maupun non akademis.

tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Related For Contoh PTS Penjaskes : UPAYA MENGEMBANGKAN KOMPETENSI SKILL GURU PENJASKES DI 5 SD BINAAN SE-KECAMATAN _________ KABUPATEN ________ PROPINSI ________ MELALUI PEMBERIAN KONSEP PEMBELAJARAN TEAM TEACHING METHOD ( T T M )