Menu

CONTOH PTK PKN KELAS 5 SD LENGKAP 202

March 27, 2016 | PTK Kelas 5, PTK SD

Contoh PTK PKN Kelas V model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads Together) pada mata pelajaran PKn di Kelas V SDContohPTK.com,- Menurut undang-undang pendidikan yang lama, undang-undang nomor 2 tahun 1989 menyebutkan bahwa “Pendidikan Kewarganegaraan merupakan usaha untuk membekali peserta didik dengan pengetahuan dan kemampuan dasar berkenaan dengan hubungan antara warga negara dengan negara serta Pendidikan Pendahuluan Bela Negara (PPBN)”. Sedang menurut UU Sisdiknas yang baru yaitu UU no. 20 tahun 2003, pada penjelasan pasal 37 dijelaskan bahwa “Pendidikan    Kewarganegaraan dimaksudkan untuk membentuk peserta didik menjadi manusia yang memiliki rasa kebangsaan dan cinta tanah air”(2003).

Pendidikan kewarganegaraan merupakan salah satu mata pelajaran yang dapat membentuk diri yang beragam dari segi agama, sosio-kultur, bahasa, usia, untuk menjadi warga negara yang cerdas, terampil dan berkarakter yang dilandasi oleh UUD 1945. Hal ini sesuai dengan yang dikemukakan oleh depdiknas (2005) bahwa : pendidikan kewarganegaraan merupakan mata pelajaran yang secara umum bertujuan untuk mengembangkan potensi individu warga negara indonesia, sehingga memiliki wawasan, sikap dan keterampilan kewarganegaraan yang memadai dan memungkinkan untuk berpartisipasi secara cerdas dan bertanggung jawab dalam berbagai kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

contoh ptk pkn kelas 5

model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads Together) pada mata pelajaran PKn di Kelas V SD

Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) mempunyai peranan yang sangat penting untuk menjamin perkembangan dan kelangsungan hidup suatu pemerintah Negara Indonesia serta memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, menuntut penyelenggaraan dan pengembangan pendidikan yang dapat menjamin perkembangan dan kehidupan bangsa Indonesia.

Pembelajaran Pendidikan Kewarganegaraan (PKn) ada dua hal yang perlu mendapat perhatian guru yakni bekal pengetahuan materi pembelajaran dan metode atau pendekatan pembelajaran. Namun tidak mudah untuk melaksanakan kewajiban itu. Guru sering mengalami kesulitan atau kendala dalam pembelajaran Sekolah Dasar (SD).

Dari hasil studi dokumen nilai rata-rata pada pelajaran PKn siswa SD masih banyak yang belum memenuhi KKM yang ditetapkan. Rendahnya hasil belajar siswa khususnya pada mata pelajaran PKn, merupakan masalah yang perlu segera dipecahkan.

Motivasi belajar merupakan faktor yang sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa, karena dengan adanya motivasi belajar dapa menumbuhkan minat belajar siswa. Siswa yang memiliki motivasi belajar yang rendah maka keinginan belajarnya juga rendah sehingga hasil belajar yang didapat tidak optimal.

Sedangkan siswa yang memiliki motivasi belajar tinggi akan memiliki keinginan besar untuk melaksanakan kegiatan belajar, dengan motivasi yang kuat maka hasil belajar yang dicapai siswa akan mancapai hasil yang optimal.

Keberhasilan peserta didik tidak terlepas dari peranan guru dalam proses pelaksanaan kegiatan pembelajaran di kelas. Keberhasilan itu tidak hanya dilihat dalam upaya memilih alat, pendekatan dan teknik pembelajaran, akan tetapi guru harus membuat strategi pembelajaran yang sesuai dengan materi yang diajarkan guna menghindari kejenuhan siswa dalam proses pembelajaran. Oleh karena itu, tugas utama bagi guru adalah menciptakan suasana belajar yang baik yang dapat memotivasi siswa sehingga hasil belajar siswa meningkat. Pembelajaran merupakan suatu sistem yang di dalamnya terkait berbagai macam komponen.

Masing-masing komponen memiliki peranan sangat penting dan saling terkait satu dengan yang lain. Apabila salah satu komponen tersebut dikurangi baik kualitas maupun kuantitasnya, maka akan mempengaruhi hasil belajar siswa, sehingga target tidak dapat tercapai secara optimal.

Kondisi pembelajaran di sekolah ini di antaranya dari sisi guru adalah guru dalam proses belajar mengajar masih menggunakan metode konvensional yaitu metode ceramah dalam menyampaikan materi pelajaran, kurangnya pengawasan dari guru sewaktu siswa mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru, sedangkan dari sisi siswa diantaranya adalah siswa sering bermain sendiri dalam kelas sewaktu    pembelajaran    berlangsung,    berjalan-jalan    dalam    kelas,    kurang memperhatikan guru sewaktu menerangkan materi pelajaran.

Untuk mencapai tujuan pembelajaran tersebut, dibuatlah contoh ptk pkn lengkap kelas 5 dengan  model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads Together) pada mata pelajaran PKn di Kelas V SD, diperlukan salah satu upaya dengan menerapkan suatu model pembelajaran yang tepat dalam proses KBM, diantaranya adalah pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads Together) yang lebih menekankan pada aktivitas siswa dalam kelompok dengan melakukan diskusi , kerjasama, saling membantu dan semua anggota kelompok mempunyai peran dan tanggungjawab yang sama.

Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka perlu adanya perbaikan pembelajaran untuk meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa dalam KBM, yaitu melalui Penelitian Tindakan Kelas. Sehingga kesalahan dalam proses pembelajaran an segera dianalisa dan diperbaiki, maka peneliti akan mengadakan Penelitian Tindakan Kelas dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Heads Together) pada mata pelajaran PKn di Kelas V SD.

Diharapkan dengan model pembelajaran kooperatif NHT ini akan mampu meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa

Related For CONTOH PTK PKN KELAS 5 SD LENGKAP 202